Rekomendasi

Presiden Jokowi: Segera Selesaikan Revisi UU Tindak Pidana Terorisme

Senin, 14 Mei 2018 : 22.40
Presiden Jokowi (Foto: Biro Pers Satpres)
JAKARTA - Presiden Joko Widodo mendorong Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan pemerintah untuk segera menyelesaikan revisi Undang-Undang Tindak Pidana Terorisme yang sudah diajukan pemerintah sejak Februari 2016. Hal tersebut disampaikan Presiden dalam pernyataan persnya menanggapi aksi teror bom di Polresta Surabaya.

"Saya meminta kepada DPR dan kementerian terkait yang berhubungan dengan revisi Undang-Undang Tindak Pidana Terorisme yang sudah kita ajukan pada bulan Februari 2016 yang lalu, artinya sudah 2 tahun, untuk segera diselesaikan secepat-cepatnya dalam masa sidang berikut yaitu di 18 Mei yang akan datang," kata Presiden melalui Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden Bey Machmudin di JI-Expo, Kemayoran, Jakarta, Senin (14/5/2018).

Revisi UU Nomor 15 Tahun 2003 tersebut diharapkan dapat memberikan payung hukum bagi para aparat untuk menindak tegas pelaku teror dan mencegah aksi serupa terjadi di masa mendatang. Namun, apabila setelah akhir masa sidang pembahasan tersebut masih belum dapat dituntaskan, Kepala Negara akan mengeluarkan Perppu.

"Kalau nantinya di bulan Juni, di akhir masa sidang, ini belum segera diselesaikan, saya akan keluarkan Perppu," pungkasnya.

Turut hadir mendampingi Presiden, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo dan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo.


Reporter: Nuraini
Editor: Gunadi
Bagikan :

Video: Detik-detik Ledakan di Parkir saat Debat Capres ke-2 Berlangsung

Saat ini 0 komentar :

Berita Terbaru

Read More

Our Partners