Rekomendasi

Heboh Kontroversi Kostum Karnaval TK, Ini Tanggapan Pihak Sekolah dan Panitia

Sabtu, 18 Agustus 2018 : 20.11
PROBOLINGGO - Akibat kontroversi peserta karnaval TK di Kota Probolinggo yang memakai kostum hijab hitam - hitam, bercadar, dengan membawa replika senjata dan pedang, pihak sekolah mengaku tak bermaksud melanggar hukum.

Kepala TK Kartika V Kota Probolinggo, Hartatik, mengungkapkan kostum yang dipilih TK Kartika V Probolinggo mengusung tema “Bersama Perjuangan Rasululloh Kita Tingkatkan Keimanan dan Keislaman kepada Allah SWT”, dengan memanfaatkan properti yang ada di Sekolah TK

"Tema itu dipilih secara spontan. Tidak ada tujuan untuk mengarah kepada tindakan yang melanggar hukum," ujar Hartatik, saat dihubungi Sabtu petang (18/8/2018). Pihaknya meminta maaf kepada masyarakat Indonesia khususunya masyarakat Kota Probolinggo atas kostum yang telah menuai kontroversi.

"Kami meminta maaf ke masyarakat Indonesia khususnya warga Probolinggo. Tidak ada maksud apapun dengan kostum itu," tambah Hartatik.

Sementara itu Ketua Panitia Pawai Budaya Kota Probolinggo, Supaiani mengakui pihak panitia lalai dalam melaksanakan kontrol dan pengecekan terkait kostum dan atribut Peserta Pawai Budaya khususnya kepada TK Kartika V Probolinggo.

"Temanya baru diserahkan kepada panitia pawai budaya pada pagi hari tadi. Kami akui lalai melalukan pengecekan," ungkapnya, dikonfirmasi melalui pesan singkat. Pihak panitia memastikan tak ada maksud dari TK Kartika V Kota Probolinggo melanggar hukum terlebih mengarahkan ke paham - paham radikalisme.

Sebelumnya kostum TK Kartika V Kota Probolinggo saat karnaval peringatan HUT Republik Indonesia ke-73, pada Sabtu pagi 18 Agustus 2018, memicu kontroversi karena mengenakan pakaian muslimah hitam lengkap dengan hijab, cadar, dan membawa replika senjata dan pedang. Sebagian masyarakat beranggapan kostum tersebut mengarah ke gerakan radikalisme. 

Reporter: Midaada
Editor: Gunadi
Bagikan :

Video Viral

Saat ini 0 komentar :

Berita Terbaru

Selengkapnya

Our Partners