Rekomendasi

Gerhana Matahari Bakal Melintas di 26 Desember, Kemenag Serukan Sholat Sunah Ini Tata Cara dan Bacaannya

Rabu, 25 Desember 2019 : 09.14
Published by Hariankota
GERHANA Matahari total bakal melintasi wilayah Indonesia. Fenomena alam itu berdasarkan data astronomis bahwa pada Kamis, 26 Desember 2019 bertepatan 29 Rabiul Akhir 1441H.

Pelaksana harian Dirjen Bimas Islam Kemenag, Tarmizi mengatakan seluruh kawasan Indonesia dapat mengamati gerhana matahari. Karena itu, kata dia, Kemenag mengimbau umat Islam di seluruh Indonesia untuk melaksanakan salat sunnah gerhana matahari atau yang disebut Salat Kusuf.

“Pelaksanaan salat gerhana menyesuaikan waktu gerhana matahari di wilayah masing-masing. Diperkirakan, awal gerhana pada pukul 10.34 WIB puncak gerhana akan terjadi pada pukul 12:17 WIB dan akhir gerhana pada pukul 14.00 WIB,” katanya dalam keterangan tertulisnya.

Setelah salat, Imam lalu menyampaikan khutbah kepada para jamaah yang berisi anjuran untuk berdzikir, berdoa, beristighfar, sedekah, dan hal baik lainnya. “Umat Islam juga dianjurkan untuk memperbanyak zikir, istighfar, sedekah, dan melalukan amal kebajikan lainnya,” ucapnya.

Salat Kusuf atau Salat Gerhana Matahari dilakukan dua rakaat dengan rangkaian sebagai berikut:

1. Niat shalat sunnah gerhana berbarengan dengan takbiratul ihram.

Ushalli Sunnata Kusufi Syamsi rak’ataini makmuman/imaaman lillahi ta’ala.

2. Membaca doa iftitah

Allahu Akbar kabiiro, wal hamdulillahi kastiiro wasubhanallahi bukratan wa ashiila. Inni Wajjahtu wajhialilladzi fatharas samawaati wal ardho haniifa musliman wamaa ana minal musyrikin. Innash shalaati, wanusukii wamahyaa ya wamamaati lillahi rabbil ‘alamin. Laa syarikalahu wabidzalika umirtu wana minal muslimin.

3. Membaca surat al-fatihah

4. Membaca surah. Jika mampu membaca surat panjang, seperti surat al-Baqarah atau surat lain yang panjangnya sama dengan surat al-Baqarah. Jika tidak mampu maka membaca surat pendek.

5. Ruku’ pertama pada berdiri pertama. Jika mampu ruku’ pertama pada berdiri pertama dilakukan secara panjang dengan mengulang-ulang bacaan tasbih kadar 100 ayat dari surat al-Baqarah.

6. Kembali berdiri untuk membaca surat al-fatihah yang kedua

7. Membaca surah. Jika mampu membaca surat panjang seperti surat Ali Imron atau surat lain yang panjangnya sama dengan surat Ali Imron. Jika tidak mampu maka membaca surat pendek.

8. Ruku’ kedua pada berdiri pertama. Jika mampu ruku’ kedua pada berdiri pertama dilakukan secara panjang dengan mengulang-ulang bacaan tasbih kadar 80 ayat dari surat al-Baqarah.

9. Sujud secara panjang/lama dengan mengulang-ulang bacaan tasbih sujud

10. Duduk diantara dua sujud

11. Sujud kedua secara panjang/lama dengan mengulang-ulang bacaan tasbih sujud

12. Berdiri untuk melakukan rakaat kedua

13. Membaca surat al fatihah

14. Membaca surah. Jika mampu membaca surat-surat panjang seperti surat an-Nisa’ atau surat lain yang panjangnya sama. Jika tidak mampu maka membaca surat pendek.

15. Ruku’ pertama pada berdiri kedua. Jika mampu ruku’ pertama pada berdiri kedua dilakukan secara panjang dengan mengulang-ulang bacaan tasbih kadar 70 ayat dari surat al-Baqarah.

16. Kembali berdiri untuk membaca surat al-fatihah yang kedua

17. Membaca surah. Jika mampu membaca surat-surat panjang seperti surat al-Maidah atau surat lain yang panjangnya sama. Jika tidak mampu maka membaca surat pendek.

18. Ruku’ kedua pada berdiri kedua. Jika mampu ruku’ kedua pada berdiri kedua dilakukan secara panjang dengan mengulang-ulang bacaan tasbih kadar 50 ayat dari surat al-Baqarah.

19. Sujud secara panjang/lama dengan mengulang-ulang bacaan tasbih sujud.

20. Duduk di antara dua sujud

21. Sujud kedua secara panjang/lama dengan mengulang-ulang bacaan tasbih sujud

22. Tahiyyat

23. Salam

Editor: Akbar Nugroho

Share this Article :