Rekomendasi

Ratusan Pelaku Usaha Hotel dan Restoran di Buleleng Lolos Verifikasi Dana Hibah Pariwisata 2020

Senin, 09 November 2020 : 19.15
Published by Hariankota

Foto Humas

BULELENG
- Sebanyak 280 hotel dan restoran memenuhi syarat untuk menerima Dana Hibah Pariwisata bagi pelaku usaha Hotel dan Restoran di Kabupaten Buleleng, untuk tahun 2020 dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.  


Permohonan tersebut sudah diverifikasi oleh Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (APIP) bersama instansi terkait, yakni dari Badan Pengelola Keuangan dan Pendapatan Daerah, Dinas Penanaman Modal dan Perijinan Terpadu Satu Pintu dan pihak PHRI Buleleng.


Pencairan dana hibah dimaksud selanjutnya menunggu Surat Keputusan (SK) Bupati Buleleng. Hal tersebut disampaikan oleh Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Buleleng-Bali Made Sudama, seperti dilansir dari media center Kabupaten Buleleng,   Senin, (9/11/2020)


Lebih jauh dipaparkan Kadis Sudama, tahapan-tahapan sudah dilalui dalam proses penyaluran dana Hibah Pariwisata dimaksud mulai dari sosialisasi, verifikasi dan saat ini tinggal menunggu SK Bupati untuk pencairan ke rekening hotel dan restoran pemohon.


Sebanyak 280 pemohon yang kita fasilitasi dalam penerimaan dana hibah lolos persyaratan dan 1 yang tidak memenuhi syarat sesuai data yang masuk Jumat (6/11/2020).


"Total dana hibah dari Kemenparekraf untuk hotel dan restoran di Kabupaten Buleleng sebesar Rp. 9.398.844.000,” ungkapnya.


Adapun besaran yang diterima setiap pemohon terang Kadis Sudama, besaranya secara proporsional akan diterima oleh hotel dan restoran tersebut tergantung besar jumlah pajak yang dibayar ke daerah sejak tahun 2019.


”Hal tersebut sudah ada data based di BPKPD Buleleng dan Dinas Perijinan terkait ijin usahanya. Kisaran besarnya hibah sekitar 29% dari pembayaran pajaknya yang akan diterima, dan itu sudah dihitung oleh pusat formulasinya. Mudah-mudahan pertengahan bulan ini bisa cair,” harapnya.


Lebih lanjut, terkait proses verifikasi ungkap Kadis Sudama, verifikasi sudah didampingi tim dan APIP, tentunya banyak kendala yang dihadapi, misal perijinan yang tidak linier dengan usahanya, ijinnya mati dan tidak taat membayar pajak.


Jenis hotel dan restoran dimaksud bukan rumah makan atau kafe. Hotel, villa, pondok wisata masuk klasifikasi hotel. Dalam perijinan hotel dan restoran sudah tertera kode klasifikasi usahanya KBLI atau Kode Baku Lapang Industri Indonesia.


“Kode itu menjadi dasar verifikasi, ketaatan membayar pajak, disamping persyaratan lainnya, disamping itu sosialisasinya sudah kita lakukan sebelumnya melalui media cetak dan elektronik serta menggandeng PHRI Buleleng,”papar Sudama.


Kadis Sudama berharap dengan dana hibah bagi pelaku usaha hotel dan restoran dapat menggeliatkan pariwisata dan mengurangi PHK di Buleleng, karena sudah dibantu operasional usahanya.


“Walaupun hibah ini bersifat stimulus mohon digunakan secara efektif sesuai petunjuk yang ada dan pariwisata bisa bergeliat lagi.” katanya. 




Jurnalis : Kom
Editor : Mahardika

Share this Article :